:: Setiap Pemberian, Bernilai Di Sisi Tuhan ::

Tetamu Kehormat :

Wednesday, November 19, 2008

Ziarah Kebakaran di Pulau Gaya






Tanggal 13 November ana dan sahabat bersama dengan abang-abang senior telah menggerakkan satu misi ke Pulau Gaya untuk melawat mangsa kebakaran di salah satu perkampungan Luk Rai (Blok D) dalam kawasan Pulau Gaya. Pada awalnya ana tidak bercadang untuk ke Pulau Gaya kerana memikirkan tugasan sebagai YDP kolej yang mungkin 'on call' pada bila-bila masa sahaja. Terasa terdetik pula di hati untuk sampai di sana ditambah dengan perasaan ingin tahu dalam diri ana mungkin, ada sesuatu dari Allah s.w.t. mahu kongsikan kepada ana sebagai seorang pengabdi kepada Illahi.

Kami seramai 8 orang mewakili sukarelawan Persatuan Siswazah Sabah (PSS) memulakan perjalanan dari UMS jam 2.30 petang dengan menaiki bas dengan hati yang terbuka bersama akhi Nadir dan akhi Faiz dengan beberapa sahabat-sahabat yang lain yang tiba lebih awal di Masjid (bersebelahan Pasar Filipin) sebelum ke jeti khas di belakang Pasar Besar Kota Kinabalu. Sebelum bertolak dengan menaiki bot kami solat Asar terlebih dahulu.

Dipendekkan cerita kami tiba di Pulau Gaya tepat jam 4.25 petang. Pada asalnya kami sepatutnya tiba terus ke Kampung Luk Rai dengan bot tetapi disebabkan oleh masalah komunikasi yang timbul kami tiba di jeti SK Pulau Gaya dan terpaksa berjalan kaki ke Kampung Luk Rai. Kami lalui dugaan dan cabaran tersebut dengan sabar dan tabah. Bak kata orang bila lagi mungkin inilah medan ujian yang terbaik untuk mahasiswa. Sepanjang laluan ke Kampung LUk Rai dari usia kanak-kanak sehinggalah ke dewasa kami temui dan kami sapa dan raikan. Kelihatan kegembiraan sang kecil melompat-lompat riang bermandi air laut.

Laluan untuk sampai ke Kampung Luk Rai dipandu arah oleh seorang adik yang menawarkan diri menjadi penunjuk arah. Tempat tujuan adalah rumah ketua kampung Lok Rai Encik Jari Hafiz. Harapan utama yang disuarakan oleh Encik Jari agar kesusahan mereka dapat didengar oleh pihak atasan dengan disusulkan bantuan selanjutnya. Bantuan dari kerajaan telah diterima pada awalnya dan mereka masih lagi memerlukan bantuan yang seterusnya untuk membangunkan kembali rumah yang musnah. Dalam kebakaran tersebut lebih 400 penghuni kawasan yang mewakili 43 keluarga hilang tempat tinggal.

Hasrat kami untuk berkhemah di sana tidak kesampaian kerana melalui keputusan musyawarah kami putuskan untuk terus pulang ke Kota Kinabalu disebabkan ancaman masalah keselamatan. Alhamdulillah masih terdapat bot yang boleh membawa kami balik ke Kota Kinabalu. Kami tiba di jeti Kota Kinabalu sekitar jam 6.18 petang.

Daripada ana mungkin pembaca sekalian yang tidak bersama kami melawat kampung Lok Rai tidak merasai penderitaan dan menyelami kesusahan yang dihadapi oleh mereka. Ana tulis perkara ini adalah untuk kita sentiasa bersyukur dengan Allah s.w.t. dengan nikmat kita sebagai seorang mahasiswa. Kita sering kali dibayangi dengan masalah makanan mahal, anjing, bas dan sebagainya tetapi harus kita ingat yang kita sebenarnya mahasiswa yang menjadi tunggak harapan agama dan masyarakat.

Sahabat sekalian coretan ini bukan bertujuan untuk ana lari dari tanggunggjawab ana sebagai YDP Kolej tetapi adalah untuk kita sentiasa meletakkan kesyukuran kita di atas nikmat yang kita perolehi daripada Allah s.w.t agar tidak leka dengan kesenangan yang kita perolehi itu. Wallahua'alam.

Diambil dan diolah dari : kraiians118.blogspot.com

1 comment:

Anonymous said...

Alhmdulillha masih ada mahasiswa y prihatin spt anda..!! I appreciate it..!! kg lok urai tu sblh kg aku sja...d kg lok baru..

Tak Kenal Tak Cinta

Penulis adalah insan yang cintakan seisi dunia dalam perjalanan menuju akhirat. Cinta kepada isi dunia, membawa diri cinta untuk memberi.

Diberi ruang memberi sejak di bangku Sekolah Agama Menengah Bestari (SAMBEST) Subang Jaya, Exco Kerohanian dan Sahsiah MPP Universiti Malaysia Sabah, Timbalan Presiden Persatuan Siswazah Sabah dan kini mencari ruang memberi dengan berkongsi mengasaskan Rabithah Tullab Ad-Dawli.

Pemegang ijazah Sains Marin daripada Universiti Malaysia Sabah dan meneruskan pengajian di dalam bidang syariah dan Bahasa Arab di Maahad Dawli, Dimashq.

Rabithah Tullab Ad-Dawli

Rabithah Tullab Ad-Dawli memerlukan sumbangan berterusan untuk menjalankan agenda kebajikan.

Salurkan sumbangan anda ke akaun sementara:

Maybank : 162263440765
(Muhammad Nadir Al-Nuri Kamaruzaman, Pengurus Rabithah)

Persatuan Siswazah Sabah

Persatuan Siswazah Sabah
Misi Menyelamatkan Aqidah Anak Sabah

Mereka Juga Membaca :

Blog Archive

Sebarkan Pahala Itu :

There was an error in this gadget

Kunjungan VIP:

Ilmuwan