:: Setiap Pemberian, Bernilai Di Sisi Tuhan ::

Tetamu Kehormat :

Tuesday, July 21, 2009

Terapi Jiwa



Usrah Pemuda semalam membicarakan tafsir surah Al-Mulk, ayat 6-11. Surah yang kerap dibaca dengan mata dan kepala, tidak dengan mata hati. Surah Al-Mulk disebut sebagai Surah Munjiyyah, Surah Penyelamat. Ia mendokong tiga konsep utama, kekuasaan Allah, Keesaan Allah dan dalil-dalilnya, serta golongan derhaka yang dibalas. Awal tafsir Al-Mulk menyebut bagaimana Allah berkuasa atas tiap sesuatu, kebesarannya menciptakan mati dan hidup untuk menguji siapakah yang paling banyak melakukan kebaikan dan penciptaan langit yang berlapis tanpa sebarang cacat cela, dan bintang yang menghiasinya. Semuanya membawa tiga tujuan, untuk manusia memerhati kejadian alam dan menilai apa yang berlaku pada umat sebelumnya, sebagai sumber hidayah dan inspirasi serta kekuatan tentera Allah dari alam, misalnya bintang sebagai lembing untuk manusia dan syaitan. Hebatnya bahasa Al-Quran bila ada penegasan berulang. Dalam ayat 2 contohnya, setelah diceritakan tentang kuasa Allah menghidup dan mematikan, dan mengerah manusia berbuat kebaikan, ditegaskan di hujung ayat bahawa Allah bukan sahaja Maha Perkasa, tetapi juga Maha Pengampun.

Tafsir 6-11 kemudian menegaskan bahawa tempat orang yang kufur ialah di dalam Jahannam. Allah menerangkan bahawa setiap kali penghuni baru dicampakkan ke dalam Neraka, ia akan menggelegak dan mendengus, lalu api akan makin marak dan menjulang, marah dengan yang diazab. Dalam kepedihan, Neraka bertanya pula kepada penghuninya, "Mengapa engkau masuk ke sini? Tidak pernahkah ada orang datang memperingatkan engkau?' Maka penghuni Neraka menjaab, "Ada, tetapi kami mendustakannya. Kami tidak mengendahkan katanya." Ketika itu penghuni Neraka mengakui dosa mereka, maka kebinasaanlah bagi mereka. Kerana itu Neraka disebut bukan sahaja sebagai tempat menyeksa fizikal, tetapi juga tempat diasak dan ditekan mental dan jiwa. Ia mirip apa yang dilakukan oleh seorang guru disiplin yang bengis, setelah dirotan dengan sekerasnya si anak murid, ditanya pula, "Sedap tak? Nak lagi?"

Alhamdulillah. Peringatan dan pengajaran itu terapi untuk jiwa. Bersama kanak-kanak yang tidak tidak berdosa dan tidak pandai menipu terapi untuk jiwa. Menyambut kepulangan orang yang disayangi setelah penat bekerja dan menjalankan amanah seharian, mendengarnya bergelak ketawa dan bercerita terapi untuk jiwa. Begitu juga memerhatikan alam dan menjadi sebahagian daripada alam.

Hati ibarat span. Bila ia dibasahkan dengan amal maka diri akan jauh daripada dosa. Bila ia kering dan kontang, syaitan mudah membisik. Tetapi amal itu mesti ikhlas dan sungguh-sungguh. Konsisten dan bersih dari mazmumah. Kalau tidak, jangan hairan yang berprogram ke hulu hilir melakukan dosa juga. Yang baru selesai menganjur program tarbiyyah boleh menyorok di balik tudung labuh bertiga dengan syaitan di dalam kereta. Yang mengikut usrah dan tamrin menghalalkan yang haram, berzina hati dan bercanda. Begitu juga penulis. Terutamanya penulis. Gah di luar. Kosong di dalam.

Penulis sangat banyak memerlukan terapi. Khususnya bila terlalu banyak berkata-kata. Maka diri ini mengambil keputusan untuk berhenti berkata-kata tentang semua yang tidak mampu dilakukan. Sehinggalah jiwa ini sembuh semula. Jangan lagi ada undangan bercakap tentang cinta dan muamalat selagi cinta itu membarahi dan merosakkan ahli-ahli terdekat. Jangan dijemput bercerita tentang nafsu bila nafsu sendiri tidak dapat dikekang. Jangan diharap membicarakan dosa pahala selagi diri sendiri tidak berhenti berbuat dosa. Kerana punca pengajaran tidak diterima oleh mereka yang terus-menerus alpa berpunca daripada diri ini. Kerana punca mereka lupa ialah kerana sibuknya mengurus dan membangun yang di luar sedang yang di dalam rumah pincang tarbiyyah dan punca fitnah. Selamatkan kami, dan berikan kami peringatan ya Allah. Kau bukan sahaja Maha Perkasa, tetapi Engkau juga Maha Pengampun.




4 comments:

lAl said...

Untuk memastikan semangat kita maintain sepanjang masa, terapi jiwa sangat diperlukan... Ini penting untuk memastikan semangat sentiasa utuh dan kretiviti bertambah dalam meneruskan perjuangan...

nurilhakim said...

Salam..bnar. Idop ilal!

Thanx my pren :)

aeisyulillah said...

you are always known for ur layered, berkias-kias nasihat.. tp mkn dalam..

n no doubt your writing reflect the same thing..

teruskn berjuang-perbaiki manusia, diri dan yang lain... Allah kan bersama kita.. InsyaAllah

Gurun Coklat said...

meletup "cloud nine"

Tak Kenal Tak Cinta

Penulis adalah insan yang cintakan seisi dunia dalam perjalanan menuju akhirat. Cinta kepada isi dunia, membawa diri cinta untuk memberi.

Diberi ruang memberi sejak di bangku Sekolah Agama Menengah Bestari (SAMBEST) Subang Jaya, Exco Kerohanian dan Sahsiah MPP Universiti Malaysia Sabah, Timbalan Presiden Persatuan Siswazah Sabah dan kini mencari ruang memberi dengan berkongsi mengasaskan Rabithah Tullab Ad-Dawli.

Pemegang ijazah Sains Marin daripada Universiti Malaysia Sabah dan meneruskan pengajian di dalam bidang syariah dan Bahasa Arab di Maahad Dawli, Dimashq.

Rabithah Tullab Ad-Dawli

Rabithah Tullab Ad-Dawli memerlukan sumbangan berterusan untuk menjalankan agenda kebajikan.

Salurkan sumbangan anda ke akaun sementara:

Maybank : 162263440765
(Muhammad Nadir Al-Nuri Kamaruzaman, Pengurus Rabithah)

Persatuan Siswazah Sabah

Persatuan Siswazah Sabah
Misi Menyelamatkan Aqidah Anak Sabah

Mereka Juga Membaca :

Sebarkan Pahala Itu :

There was an error in this gadget

Kunjungan VIP:

Ilmuwan