:: Setiap Pemberian, Bernilai Di Sisi Tuhan ::

Tetamu Kehormat :

Thursday, November 6, 2008

Virus-Virus Ukhwah


video

Saya berkesempatan mengunjungi blog kembarasanghamba.blogspot.com dan membaca kisah bagaimana penulis berukhwah melalui posting beliau bertajuk 'Lazatnya Rabitah Cinta Ini'. Sungguh mengasyikkan bila kasih dan cinta dipupuk kerana Allah atas jalan tarbiyyah dan mardhatillah. Tapi kadangkala, dalam kehangatan berukhwah, kadangkala banyak langkah yang salah dicatur, tidak sedikit kata yang tersilap tutur dan bertimbun prasangka yang membuatkan hati kotor. Suka saya mengambil peluang ini mempromosi buku Virus-Virus Ukhwah, yang boleh didapati di sharebox ‘Dariku Untukmu’ di blog ini. Berani saya katakan, ia adalah bacaan wajib untuk semua yang bergelar sahabat atau mempunyai sahabat, khusunya para dai’e yang bertaut dan bergantung kepada sahabatnya untuk melunaskan tanggungjawab dakwah.


Kelebihan buku ini, selain isinya yang benar dan tepat membuka ruang mata dan hati menilai kesilapan dalam berukhwah, turut diserikan dengan syair-syair dan bahasa puitis yang kadangkala lebih menyentap daripada isi pokoknya. Misalnya,

nasihatilah diriku di kala aku sendiri

jangan kaunasihati aku di tengah keramaian

kerana nasihat di muka umum

adalah bagian dari penghinaan yang tak suka aku mendengarnya

jika engkau enggan dan tetap melanggar kata-kataku

maka jangan menyesal jika aku enggan menurutimu

memuhasabahkan saya tentang cara menegur kesilapan,

lakukanlah kunjungan sewaktu-waktu

kerana jika sering dilakukan

akan menjadi bibit perselisihan

ku lihat turunnya hujan yang terus-menerus

akan membuat bosan

namun jika berhenti

tangan-tangan menadah penuh harapan

menyedarkan yang terlalu rapat dan kerap berjumpa bisa mencetus perselisihan,

jika seseorang mencintaiku,

maka akan kubalas

dengan ketulusan cinta sepanjang masa

namun ketika ia mulai menjauhi

sementara cintaku terus bersemi

kupanjatkan doa kepada Ilahi

agar memberi petunjuk yang menerangi

mengajar untuk belajar berkorban,

dan teks;

Semestinya seseorang tidak merasa bangga dengan dirinya, memilih hidup menyendiri dengan jauh dari kawan dan sahabat. "Sesungguhnya serigala memburu kambing yang menyendiri.", "Sesungguhnya syaitan bersama orang yang menyendiri, dan dia menjauh dari kumpulan dua orang" - seperti yang dinyatakan oleh Rasullah shallallahu 'alaihi wa sallam. Kerana itu, di antara pendekatan syaitan untuk menyesatkanmu adalah menanamkan kebencian pada dirimu terhadap sahabat-sahabatmu. Ia berbisik di telingamu: Orang ini pernah berbuat sesuatu, orang itu pernah menyakitimu. Ia terus melakukan propaganda itu sehingga engkau menyendiri, lemah dan malas. Tidak lama kemudian, dirimu dikuasai nafsu dunia, syaitan memperdayamu dengan khayalan-khayalan maya, kesibukan-kesibukan duniawi yang remeh, memikirkan dunia dengan segala kesenangannya. Hatimu semakin asing dari sahabat, masalah dakwah dan halaqah-halaqah ilmu, sehingga dirimu menjadi santapan lazat baginya, dan terjerat tanpa daya dalam cengkeramannya. Inilah kerugian yang paling besar,

Memberitahu tentang beruzlah dan menyendiri, dan macam-macam lagi.

Yang paling penting, mencetus, memupuk dan mengekalkan ukhwah, adalah usaha saling dan tidak mungkin berhasil bila sebelah tangan sahaja bertepuk. Pembentukan ukhwah, mesti dan mesti dijalankan oleh dua pihak. Hayati kisah dibawah,

Kisah ini diceritakan oleh Mush'ab bin Ahmad bin Mush'ab: "Suatu ketika, Abu Muhammad al-Marwazi singgah di Baghdad dalam perjalanannya menuju Makkah. Aku sangat berharap agar dapatmenemani perjalanannya, maka aku datang menemui Abu Muhammad agar merestui keinginanku, namun Abu Muhammad menolak. Begitulah, ia tetap menolak keinginanku pada tahun berikutnya.

Pada tahun berikutnya lagi (kali ketiga), Abu Muhammad datang kembali, dan seperti biasa aku menemuinya agar diizinkan dapat menemani perjalanannya menuju Makkah. Kali ini, Abu Muhammad setuju, ia berkata: "Aku terima permohonanmu namun dengan satu syarat: salah satu dari kita harus menjadi pemimpin perjalanan dan harus ditaati." Spontan aku menyambut: "Engkau kuangkat sebagai pemimpin perjalanan." Ia menolak, "Tidak, kamu saja!" Aku mencoba memberi alasan: "Engkau lebih tua dan lebih layak dariku." Abu Muhammad akhirnya setuju, ia berkata: "Baiklah, tapi jangan bantah keputusanku." Aku menyahut: "Ya, baiklah." Mush'ab tidak sedar bahawa Abu Muhammad al-Marwazi mahu menjadi pemimpin perjalanan dengan tujuan agar dapat melayaninya dan bukan sebaliknya. Selain itu, agar menjadi pelajaran bagi setiap pemimpin agar memposisikan diriya sebagai pelayan, penuh cinta, dan kasih sayang kepada orang-orang yang dipimpin.

Mush'ab melanjutkan ceritanya: "Lalu kami berangkat, dan sepanjang perjalanan, Abu Muhammad selalu mendahulukan aku untuk makan. Jika aku protes, ia menjawab: 'bukankah kita telah menyepakati sebuah syarat, bahawa engkau tidak boleh membantah keputusan yang aku buat?!' Demikianlah selama perjalanan; aku menyesal telah menemaninya, kerana membuatnya menderita."

Pada suatu hari, ketika kami tengah melanjutkan perjalanan, tiba-tiba hujan yang sangat deras turun mengejutkan kami. Abu Muhammad berkata: "Hai Abu Ahmad (nama panggilan untuk Mush'ab), cepat cari mil yang paling dekat dari sini." Setelah berhasil menemukannya, Abu Muhammad kembali mengeluarkan perintah agar aku duduk pada asas mil, sementara ia menjulurkan dua tangannya menyentuh hujung bagian atas mil, ia berdiri dengan posisi miring dan menggeraikan jubah untuk melindungiku dari curahan deras air hujan. Melihat keadaannya, aku betul-betul menyesal. Andaikan aku tidak ikut, mungkin ia tidak akan menderita seperti itu.

Begitulah perlakuan Abu Muhammad terhadapku sehingga kami sampai di kota Makkah. Semoga Allah melimpahkan rahmat kepadanya.


Nah, contoh orang yang berkasih-sayang kerana Allah!


Akhir sekali, suka saya menghadiahkan buat sahabat-sahabat dan insan-insan tersayang yang sentiasa menemani peruangan ini, susah senang, hujan panas, pendek panjang, baik buruk, dengan sebuah klip video lagu Hirai Ken dari Jepun. Hayati dan amati, betapa animasi Jepun juga mengajar berukhwah, malah lebih daripada itu, menepati hadis Nabi dan tuntutan agama Islam ke arah mengerat dan menjaga perhubungan dengan saudara seagama khususnya, dan umat manusia amnya! Terimalah, Kimi wa Tomodachi , Kaulah Sahabatku - [link]


“Orang mu’min itu cermin bagi saudaranya – Hadis”


“Perbandingan orang-orang mukmin dalam erti kata kasih sayang mereka, dalam ertikata belas kasihan mereka sesama mereka, dan dalam erti kata timbang rasa simpati mereka adalah laksana badan yang satu; iaitu apabila mana-mana anggota mengadukan hal maka turut menanggunglah seluruh badan dengan berjaga malam dan merasai demam – Hadis”


Selamat Berukhwah!!


'Maafkan Aku Wahai Tuhan, Maafkan Wahai Hamba Tuhan'



8 comments:

nurilhakim said...

Da abes promote satu kg takleh upload pla..haha..sory sme..iAllah dlm ms tdekat akn diupload smula..asif jiddan..

Abu Hurairah™ said...

Haiz, patut la cari2 x da jumpa lagi, huhu. Bacaan yg menarik ni. ana syorkan semua utk membacanya. ^^

nurilhakim said...

Ok da bleh..amek kt ilmuwan ek..makasih sme ats penantian..da bce kongsi pendpt rame2 ek..slmt mmbca..

myikhwanfiideen said...

to shbt sy nurhakim: iya.. srgga perosak pasti akan cuba menghinggapi putik bunga ukhuwwah itu smpikn ia kkdg tdk smpt mekar.. Mk, awasilah dan bajailah ia agar sentiasa segar dan berbau wangi :)

Anyway.. perkongsian dan peringtn yg sgt baik buat seluruh Pendamba Cinta dlm perjuangan ini

Muslimin Agung said...

Salm WUFI...
Jika usaha Sultan Abdul Hamid mahu mempersaudarakan umat Islam sedunia dibinasakan oleh Ataturk Laknatullah, maka biarlah semangat persaudaraan itu dihidupkan kembali, sekurang-kurangnya melalui ukhuwwah antara, par penggerak jihad yang memegang panji JunDulLah

FATIH MUJADDID said...
This comment has been removed by the author.
nurilhakim said...

Slm ziarah semua..syukran ats komen dan pandangan. Sungguh, membentuk sebuah ukhwah tidak cukup dengan perasaan sayang ats angin, malah mendambakan pengorbanan hati dan rasa, penyatuan fikrah dan akal, serta kesepaduan gerakerja atas aqidah dan matlamat yg satu. Satu artikel yg baik untuk dikongsi - Pilihan, di okazky.blogspot.com..

FATIH MUJADDID said...

perkongsian yaang amat perlu disaat hati2 kita diuji dgan kesimptan jiwa..sori terdilit privous coment..enjoy the life of giving n sharing..

Tak Kenal Tak Cinta

Penulis adalah insan yang cintakan seisi dunia dalam perjalanan menuju akhirat. Cinta kepada isi dunia, membawa diri cinta untuk memberi.

Diberi ruang memberi sejak di bangku Sekolah Agama Menengah Bestari (SAMBEST) Subang Jaya, Exco Kerohanian dan Sahsiah MPP Universiti Malaysia Sabah, Timbalan Presiden Persatuan Siswazah Sabah dan kini mencari ruang memberi dengan berkongsi mengasaskan Rabithah Tullab Ad-Dawli.

Pemegang ijazah Sains Marin daripada Universiti Malaysia Sabah dan meneruskan pengajian di dalam bidang syariah dan Bahasa Arab di Maahad Dawli, Dimashq.

Rabithah Tullab Ad-Dawli

Rabithah Tullab Ad-Dawli memerlukan sumbangan berterusan untuk menjalankan agenda kebajikan.

Salurkan sumbangan anda ke akaun sementara:

Maybank : 162263440765
(Muhammad Nadir Al-Nuri Kamaruzaman, Pengurus Rabithah)

Persatuan Siswazah Sabah

Persatuan Siswazah Sabah
Misi Menyelamatkan Aqidah Anak Sabah

Mereka Juga Membaca :

Blog Archive

Sebarkan Pahala Itu :

There was an error in this gadget

Kunjungan VIP:

Ilmuwan