:: Setiap Pemberian, Bernilai Di Sisi Tuhan ::

Tetamu Kehormat :

Thursday, September 25, 2008

Forum Remaja KML - Hikayat Sebuah Perjalanan

Azzam dan Keazaman, Dusun, KML

"Azzam, petang ni free tak? Tolong hantar abang gi airport," ku menyapa Azzam.
"Watpe sane?"
"Naik kapal terbang la.." aku berseloroh.
"Biar betul? Abang nak balik rumah? Kenapa?" Aik. Serius pulak dia.
"Abang nak gi KML la. Jemputan panel forum remaja tu.Flight abang jam 4pm.."
"O..ba bolehlah..kita jalan sekarang.."

3.00pm
"Kak Karmila punya kakak minta hantar juga gi airport. Kita ambil dorang di KK."
"Ok ja.."

3.10pm
"Orang Barat menghargai manusia, sebab tu ilmu psikologi, sosiologi dan lain-lain banyak datang dari Barat..Orang Jepun lepas dah habis satu kerja bukan dia rehat, lega, tapi dia usaha lagi untuk hasilkan benda yang seterusnya pula...Aku pernah mengimpikan untuk mengubah dunia, tapi setelah usiaku makin lanjut..Understand, then seek to be understood.."petah Azzam bercerita dan menghurai artikel-artikel nukilan Ustaz kesayangannya, Saiful Islam. Ni yang seronok bila teman atau ditemani Azzam terutamanya bila dalam permusafiran. Input tak henti. Ilmu bertambah dengan setiap putaran roda. Masa yang berlalu pun tak terasa..

3.45pm
Tiba di Terminal 1. Aku bergegas ke kaunter pertanyaan.
"Kat mana ya nak check-in untuk flight ke Labuan?" ku bertanya.
"Cuba pergi kat kaunter sana," abang yang baik hati menjawab.

Langkah diatur ke kaunter check-in. Barisan dipotong kerana niat semata-mata untuk bertanya di manakah gerangan tempatku mendaftar masuk.

"Hoi, jangan potong, nanti orang lain marah!" Belum sempat memberi salam marah sudah penjaga kaunter.
"Saya nak tanya flight saya ke Labuan ni encik, jam 4.10pm, lewat dah ni.."
"Takde,takde..terbang dah tu.."
Aku tersenyum. pakcik ni memang dah takde hati nak membantu. Telefon dicapai.
"Azzam, abang terlepas flight. Macam mana ek?"
"La..abang tak cuba tanya kaunter?"
"Dah..dia kata dah terbang,"
"Bah, abang tunggu jak situ, kita cuba tengok di Padang Merdeka entah-entah ada teksi ke Menumbok."
"Ba. Abang tunggu tempat tadi." Terima kasih Azzam kerana tidak meninggalkan aku terkapai-kapai sendirian.

4.00pm
"Bang, ada lagi teksi pergi Menumbok?"
"Ada tapi baru dua orang. Tadi ada Pakistan sorang tapi entah dah cabut ke mana."
"Tak sempat juga tu dik kalau berkejar ke Menumbok pun. Feri terakhir jam 6pm." Seorang pakcik yang mendengar perbualan kami tiba-tiba mencelah.
"Takpe pakcik, yang penting kita cuba dulu!" Aku meniupkan semangat dan harapan ke dalam diri pakcik yang tak mendambakan semangat dan harapan itu.
"Betul!" Dia tiba-tiba menyahut. Aku pula yang termotivasi. Lalu aku meletakkan keazaman, apapun terjadi aku tidak boleh mengecewakan siapa-siapa pada malam ini. Aku mesti samapi juga ke KML!

"jadi berapa la tambang satu kereta ke Menumbok?"
"RM120.00"Pakcik drebar menjawab.
Gulp."Bulan Ramadhan ni pakcik. Kurang la sikit."
"RM110.00 la.."
"Ba." Lalu aku mendekati brader lagi sorang yang nak ke Labuan. "Bang, jadi tak nak gi Menumbok?"
"Saya pergi esok pun takpe. Flight saya dari Labuan ke KL petang,". Pulak. "Kenapa?" Dia bertanya.
"Saya kena ke sana malam ni juga. Saya kena jadi panel forum di KML."
"O. Ba kita jalanlah gitu. Tapi aku kering ni. RM40 je ku boleh bayar. Tu pun dah extra RM10 dari harga asal. Sampai sana kita naik RO-RO. Jam 9pm sampailah."
"Ok. Saya bayar RM70," Aku nekad. Asal sampai.

7.15pm
Tiba di Menumbok.
"Nak ke mana ni?" Seorang lelaki menegur. Macam gaya awak-awak kapal.
"Labuan." Ku menjawab ringkas.
"Mana ada bot sudah malam-malam ni," Dia menjawab.
"Langsung takde? RO-RO pun tak jalan malam ni?"
"Tak. Kecuali..." dia berhenti sekejap, memikirkan sesuatu barangkali "kalau kita mau naik bot charter" dia membuka jalan.
"Charter? Berapala kalau charter?"
"Hmm..sekarang dah malam, kami takde lesen jalan malam. Angin kuat lagi. Kalau kena tangkap dengan polis marin kena saman lagi. Kami ambil harga biasa la. RM350."
Gulp. Gulp. Gila. Bot laju ke 5 star cruiser?
"Camane bang?"Ku meminta pendapat teman permusafiranku yang dari tadi asyik menelefon entah siapa.
"Ish. Shit la. Lari gila budget aku ni. Ish. Camane ni.." Puas dia mencarut baru dia berkata,
"Aku ni tolong kau je ni. Kalau bukan sebab kau ada ceramah aku tidur je mana-mana ni. Berapa kau sanggup bayar?"
Betul katanya. Takde faedah pun dia menolong aku melainkan atas suci murni hatinya sendiri.
"RM200." Alang-alang menyeluk pekasam biar sampai mati berhutang.
"Ba. On." Dia bersetuju.

8.00pm
Kami masih menunggu bot laju di jeti. Lambat juga diorang bersiap. Tapi peluang tersebut digunakan untuk mengenali dengan lebih baik teman perjalanan yang dah menjadi begitu akrab denganku.

"Nama abang siapa? Asal dari mana?"
"Saya Dunstan. Asal Kota Marudu."
"Dusun?" Ku menduga.
"Ya. Macam mana kau tahu? Ramai kawan Dusun?"
Ya Allah. Sekali lagi baiknya pekerti orang Dusun terbukti. Mengorbankan beratus-ratus ringgit untuk aku yang tak dikenali. Walaupun berbeza agama dan tanahair. Hidup Dusun.
"Ramai juga. Orang Dusun ni baik-baik. Tu yang senang kenal."
"Haha.." Dia ketawa.
Dan kami terus berbual-bual kosong. Rupanya dia juga pelajar aliran Sains Marin di KUSTEM dahulu. Patutlah dia tau istilah RO-RO semua. Seronok kami membuat 'tag-team' mengenakan awak-awak tadi yang disyaki menipu kami dengan kisah ombak kuat dan angin menderunya. "Come on la nak tipu kami. Kami mariner," statement Dunstan yang ku ingat. Dunstan turut menasihati aku supaya tidak menyambung kerja di bidang Sains Marin kerana dakwanya, aku lebih sesuai menjadi ahli politik. Haha. Akan diteliti.

8.15pm
Menaiki bot laju dalam keadaan semua lampu ditutup dan dirempit pada kelajuan yang tinggi memberi gambaran bagaimana PATI diseludup ke negara kita. Tersilap rempuh kayu terapung, terlebih kelajuan dan dipukul ombak, nescaya akan teruji kemarinan yang kami banggakan sangat tadi. Apapun kami selamat sampai. Dunstan menawarkan untuk menghantarku ke KML tetapi aku menolak. Banyak sudah aku menyusahkannya. Lalu dia memberikanku nombor telefonnya dan memintaku menghubunginya kalau ada apa-apa permasalahan. Ponsikow Dunstan.
Aku menghubungi Abang Syukri dan meminta supaya diambil. Dia yang telah ku amanahkan untuk mengganti tempatku sekiranya aku gagal sampai tiba dengan berkain dan berbaju T-Shirt. Tinggi betul keyakinannya yang aku akan sampai. Pregio dipecut ke KML. Sebelum dia meninggalkanku aku sempat berjenaka dengannya. "Bang, hari ni abang satu-satunya orang bukan Dusun yang bantu saya untuk sampai ke sini." Dia ketawa.

9.00pm
Penganjur program tampak resah. Kebetulan telefon bimbitku mati jadi mereka tidak dapat menghubungiku. Tetapi sebaik sahaja melihatku, mereka tersenyum lega. Terima kasih Ya Allah kerana membolehkan aku sampai ke sini.

9.30pm
Aku yang diletakkan sebagai panel pertama memulakan sesi pada malam itu.

Kapak bukan sebarang kapak,
Kapak dibuat membelah kayu,
Batak bukan sebarang Batak,
Batak sudah masuk Melayu.

Meja bukan sebarang meja,
Meja dibuat tempat makan,
Remaja bukan sebarang remaja,
Remaja harapan sepanjang zaman.

Penonton bersorak. Subhanallah. Seronoknya bila dapat berbakti. teringat kata-kata anak murid maya Saiful Islam 'keghairahan dalam memberi menjadikan hidup kan lebih bernilai dan bererti..'

Terima kasih Azzam. Terima kasih Dunstan. Terima kasih Syukri. Terima kasih KML. Terima kasih Ya Allah..

1 comment:

setanggi syurga said...

Semoga Allah terus memberi kamu kekuatan adik2ku..

Setiap apa yang kita buat adalah untuk diri kita sendiri.. Allah Maha Cukup..

Salam Ramadhan
-kak fate-
(salam dari ta alif wau alif wau)

Tak Kenal Tak Cinta

Penulis adalah insan yang cintakan seisi dunia dalam perjalanan menuju akhirat. Cinta kepada isi dunia, membawa diri cinta untuk memberi.

Diberi ruang memberi sejak di bangku Sekolah Agama Menengah Bestari (SAMBEST) Subang Jaya, Exco Kerohanian dan Sahsiah MPP Universiti Malaysia Sabah, Timbalan Presiden Persatuan Siswazah Sabah dan kini mencari ruang memberi dengan berkongsi mengasaskan Rabithah Tullab Ad-Dawli.

Pemegang ijazah Sains Marin daripada Universiti Malaysia Sabah dan meneruskan pengajian di dalam bidang syariah dan Bahasa Arab di Maahad Dawli, Dimashq.

Rabithah Tullab Ad-Dawli

Rabithah Tullab Ad-Dawli memerlukan sumbangan berterusan untuk menjalankan agenda kebajikan.

Salurkan sumbangan anda ke akaun sementara:

Maybank : 162263440765
(Muhammad Nadir Al-Nuri Kamaruzaman, Pengurus Rabithah)

Persatuan Siswazah Sabah

Persatuan Siswazah Sabah
Misi Menyelamatkan Aqidah Anak Sabah

Mereka Juga Membaca :

Sebarkan Pahala Itu :

There was an error in this gadget

Kunjungan VIP:

Ilmuwan